Friday, October 30, 2009

(gua) cekgu gua yang terbaik

dulu gua punye pr, serius gua cakap macam gampang.

nak mintak maap ngan orang? jangan harap.

nak cakap ngan gua? sila datang jumpa gua, gua takkan pegi jumpa sape2.

so, oleh kerna tidak berterusan mahu menjadi poyo dan gampang, gua cuba belajar menjadi orang budiman.

gua berjaya.

kini gua rasa kebudiman gua makin terpesong. mungkin sebab gua da jarang2 sangat bergaul ngan masyarakat. banyak masa ngan fb ngan awek sweet sahaja.

dan tadi gua rasa kebudiman gua terpesong lagi.

jadi, gua azam untuk kembali belajar. belajar dari sebuah buku.

dari buku ini gua belajar cara bercakap ngan orang.

dari buku ini gua belajar memuji orang.

dari buku ini gua belajar menghargai orang.

dari buku ini gua belajar jadi orang yang positif.

dari buku ini gua belajar menulis surat yang sangat baik.

dari buku ini gua belajar jadi orang.

"tuhan sendiri, tidak bersedia mengadili manusia hingga saat akhirnya. kalau begitu, kenapa kita harus mengkritik." antara quote yang gua cukup suke.

arini, gua buat kesilapan lagi. jadi gua harus baca buku ini semula. biarpun buku itu sudah lunyai gua hadam. tapi manusia ini kan kadang2 lupa? gua kena belajar semula.

9 comments:

haan said...

1st!

[ o k e d ] said...

2nd!

FakirFikir said...

tuhan sendiri, tidak bersedia mengadili manusia hingga saat akhirnya

Aku tak fikir ayat 'tidak bersedia' itu satu perkataan yang baik bagi menggambarkan sifat keagungan Tuhan. Tuhan tidak bersifat dengan bersedia atau tidak seperti makhluk. Aku rasa penulis itu dah buat silap.

Luca De Ketiak said...

penulis tu nama dia dale cernegie. apa lu harap?

m.a.n.n.e.q.u.i.n said...

gua nk borrow buku tu. bole?

BajuKurung said...

6th !! (x kecoh pun)

aishah_conteng_je said...

saya terharu,

menjadi inspirasi

hajarr said...

kat umah ni ade gak satu Dale Carnegie (mak aku punyer kot), tapi maleh benor nak bace, de cakap omputih.

fndrocka said...

lu jangan nak praktik PR lu dgn awek sweet je